bukannya gue ngga peduli.

“Sal ko pasangan gue begini iah?” dengan panjang lebarnya dia jelasin sementara tangan gue masih coba benerin Hp gue.
“lo dengerin ga sih sal?”
“iah, gue denger ko.”
Terus dia diem. Entah karna apa mungkin dia ngerasa ga diperhatiin mungkin sama gue hhe.
Sebenernya bukan gue ngga mau denger dan perhatiin orang itu, gue udah sering jadi tempat temen2 gue cerita entah masalah apa pun itu. Tapi mungkin cerita cinta mendapatkan pringkat paling atas apalagi akhir2 ini  hhe.
mungkin karna akhir2 ini terlalu banyak orang yang disakiti sama yang namanya cinta kali iah haha *beruntung gue jomblo 😀
disaat gue jadi temen ngobrol temen2 gue dan ada pihak ke 3 yang di bicarakan dicerita itu gue lebih memilih. Iah memilih yang mana yang harus gue tanggepin dengan baik dan yang mana yang Cuma dikasih sekilas lalu berhenti. Kenapa gue bilang berhenti! ?
gue bukan tipe orang yang bisa ikut masuk ke dalam cerita orang lain tapi tanpa tau atau kenal dengan pihak ke 3 yang dibicarakan di cerita yang ada.
Iah walaupun di dalam cerita itu temen gue bilang “ dia tuh begini loh sal” panjang banget dia jelasin tentang pihak ke 3 itu tapi tetep aja gue Cuma ngambil 50% dari cerita itu. Karna gue ngga tau saat dia bilang dan mencoba ngejelasin semuanya ada perasaan apa di dalam hati dia?
Emosi dan keegoisan, Itu yang gue takutin. gue takut dia ngomongin pihak ke 3 ini masih dengan emosi, kekesalan dan segala macamnya itu. Dan gue percaya  saat orang dalam keadaan seperti itu semua orang akan berbicara dengan melebihkan atau menguranginya.
Lain ceritanya kalo misalkan gue kenal sama pihak ke 3 itu.
Insya allah gue bisa berbicara dengan sesuai porsinya dan tau harus seperti apa gue berbicara.
Tanpa harus gue berpihak sama siapapun di cerita itu.
Kalo misalnya yang salah adalah pihak yang cerita itu gue akan bilang kalo “kesalahan ada di lo bukan di dia” dan gue akan kasih penjelasan kenapa gue ngomong kya gitu.
Terserah abis itu dia mau bilang “ko lo malah belain dia sih sal, bukan belain gue?” lah kalo emang kesalahan ada di lo kenapa gue harus salahin dia?
Sebenernya gue bukan tipe orang yang kalo ada masalah apapun masalh itu gue langsung ngobrol dan cerita sama orang lain. Gue lebih mikirin masalah itu kenapa bisa terjadi dan bagaimana gue harus memperbaiki semuanya dengan baik dan ngga ada pihak yang dirugikan disitu.
Soalnya gue mikir percuma aja gue bilang sama orang lain tapi orang lain itu ga mengenal dengan baik siapa gue? Yang ada dia malah sok2 an paham dan ngomong ga jelas pun dimulai  terus gue bilang dalam hati gue “ini orang ngomong apa si?” haha..
Karna dari dulu prinsip gue adalah “Cuma ada hitam sama putih ngga ada abu2” jadi apapun masalah lo, kalo lo tau bagaimana lo harus bersikap tanpa mau orang lain lain merubah prinsip lo maka lo inget saat lo mutusin sebuah keputusan bukan berarti semuanya BENAR dan BAIK. Pasti ada resiko di balik itu semua yang mesti lo ambil dan berani buat nanggung semuanya baik sama diri lo sendiri atau sama orang lain.
Dan INGET saat resiko itu pun datang, lo ngga boleh bingung dan panic sendiri karna ingat kemarin  saat lo ngambil resiko itu lo harus tau bagaimana lo harus bersikap. kelak saat resiko itu datang lo harus udah siap dengan semuanya J

Single Post Navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: