pergantian tahun (car free night)

Waktunya untuk menepati janji gue untuk nulis apa yang gue lakuin dimalam tahun baru kemarin.
Ga ada rencana panjang sebelumnya untuk ikut car free night dimalam itu, 2 hari sebelumnya mas wino ngajak tapi kemudian ga ada kelanjutannya sampai akhirnya di tanggal 31 sore mas wino Cuma sms “sal gue jemput jam 5 ajak anak ngarai kalo ada yang mau ikut” berhubung emang belum ada acara dan ga tau mau kemana di malam tahun baru gue okein aja ajakannya dan langsung ajak Adit tapi Kebingungan sempet terjadi karna Adit bingung mau pake sepeda siapa karna dia ga punya sepeda dan satu-satunya sepeda yang ada di kosan Cuma fixie mas evin yang udah lama ngga dipake sampe banyak jaring laba-laba di frame nya dan kempes, nah yang jadi masalah besar adalah sepeda itu ngga ada Rem bahkan toeclip sama sekali yang dimana umumnya sepeda fixie yg ada jika ngga pake rem maka memakai toeclip atau toe strap yang dipasang di pedal agar dapat mempermudah pengguna untuk dapat mengeram sepeda nya. Cukup beresiko memang karna kita akan jalan jauh tapi Adit menerima resiko itu.

Jalan setelah shalat magrib dan gue sama mas wino yang udah biasa bersepeda jarak jauh harus sabar-sabar karna ada Adit masih belum biasa bersepeda apalagi dengan keadaan sepeda yang gue jelasin tadi dia ga berani buat genjot sepeda nya dengan cepat. Niat untuk bareng 2 anak Rodalink Depok yang ketemuan di halte IISIP pun harus ditinggal karna saat kita kesana mereka belum datang juga. Mengejar waktu yang ada adalah alasan yang tepat karna malam itu rintik hujan sudah mulai terasa.

Sengaja mengambil jalan yang memudahkan Adit dengan sepedanya akhirnya kita lewat pasar minggu lalu belok kiri ke arah warung buncit. Dan betapa bahagianya setelah masuk warung buncit karna busway yang biasanya beroprasi tapi di malam itu sepertinya pengoprasian Cuma sampe sore jadi jalan yang di khususkan untuk busway itu lengang dan dipakai para pesepeda. “coba setiap hari kaya gini, pesepeda punya jalannya sendiri ngga ada yang ganggu dan bisa merasa aman” gumam mas wino saat itu. Dan betapa bahagianya Adit karna ga usah takut untuk genjot sepedanya lebih cepat walaupun sering tertinggal dibelakang oleh gue dan mas wino. Buncit sampai kuningan pun kita kita bergerak dengan bebas.

Sebelumnya mas Wino memang punya rencana untuk menitipkan sepedanya di rumah saudaranya di Menteng karna gue bilang “sepertinya ga mungkin untuk bawa sepeda masuk ke car free night 700 ribu orang diperkiran akan ada disana”. Oke ini bukan pertama kalinya gue masuk kawasan Menteng yang terkenal dengan kawasan para elite Jakarta tinggal disitu. Tapi untuk masuk rumah yang ada di kawasan itu ini baru pertama kalinya. Kebetulan di rumah itu juga sedang ada jamuan pesta malam tahun baru terlihat dari belakang rumah didalam jamuan makanan seperti lengkap bahkan kita diajak untuk mengikuti jamuan tersebut namun karna emang ngga ada persiapan sebelumnya dan Adit malam itu pake training kita lebih memilih untuk kabur dari acara itu dan langsung jalan ke arah bundaran HI. Mas Wino Cuma minta payung sama si mpunya rumah dan kita jalan kearah bundaran HI.

Ada yang menarik diperjalan, hujan cukup lumayan saat kita adit sama mas wino berdua make payung dan gue sendiri. Tiba-tiba datanglah segerombolan orang dari belakang 2 wanita dan 3 pria. Ngga ada hal yang ganjil saat itu mas wino dan adit jalan dengan gerak cepat dan gue ga bisa ngikutin karna sepatu gue cukup licin dan tiba-tiba dari arah belakang ada suara “payungnya besar mas, boleh dong join” dan gue meng iyakan tanpa melihat jelas paras orang itu seperti apa karna lampu jalanan pun cukup temaram saat itu. Seperti hal nya orang yang baru ketemu kita kenalan ngobrol tentang asal masing dan pekerjaan dan bla bla bla sampai tiba-tiba 1 pertanyaan datang dari orang itu “ngga tahun baruan sama pacarnya mas? ” pertanyaan yg biasa tapi nada orang itu yang buat gue ngga biasa, dan bodohnya gue bilang “cewe gue lagi jalan sama cowonya” terus dia Tanya lebih dalam tentang status gue tapi dengan nada yang bisa dibilang lebih manja sampai gue ngerasa ngga nyaman dan gue liat muka dan penampilannya dari bawah sampai atas dan dalam hati gue bilang “damn, salah kasih tumpangan payung nih gue” tanpa gue terusin mungkin kalian yang baca udah tau pria itu macam apa iah. Akward moment terjadi sampe gue ngliat mas wino dan Adit yang udah ada di per empatan taman menteng dan gue nutup payungnya dan bilang “kayanya udah ga ujan mas, gue udah ditunggu sama temen-temen gue” dan gue pun jadi bahan ketawaan mas wino dan adit saat itu. :p

Ngga langsung ke HI tapi kita makan di sekitaran taman menteng itu dulu. Setalah makan baru kita lanjut jalan ke HI, jejeran mobil udah padat saat itu dan saat kita masuk bundaran HI, GILA macam orang mau tawaf saat musim haji, crowded banget saat itu sebagian jalanan pun tergenang air suara dari panggung utama pertunjukan bercampur dengan suara petugas keamanan yang terus ngabarin orang yang terpisah dari rombongannya, entah berapa banyak orang hilang saat itu. Jujur gue udah pusing liat kesumpekan HI saat itu dan akhirnya mas wino bilang kita harus balik lagi dan cari spot yang lebih enak.

Keluar dari HI dan kita lebih memilih nongkrong di taman menteng tepat di deket air mancurnya, banyak orang juga disana tapi masih bisa menikmati ketimbang bundaran HI tadi hujan belum berenti dan kita bertiga duduk dibangku taman dengan memegang payung ngobrol-ngobrol berentiin tukang kopi keliling, makan tahu gejrot, sampai tibalah detik-detik pergantian tahun itu. Iaah malah itu kita menikmati pesta kembang api di taman menteng karna banyak orang yang mengelilingi air mancur dengan membawa kembang api yang dipegang dan cukup banyak kembang api saat itu yang ada di atas kepala gue sendiri.

Dan jam setengah satu kita balik lagi ke rumah Menteng dan dari kejauhan gue liat banyak kembang api dari arah rumah tempat gue nyimpen sepeda dan gue bilang “kayanya pesta belum selesai dari rumah itu mas” bener aja adanya di rumah itu masih berpesta kembang api dan diantara tuan rumah dan para tamu yang ada disana Cuma kita bertiga yang pakaiannya berbeda, mereka rapih dengan setelan jas dan gaun buat para wanitanya dan kita bertiga “seadanya” ngobrol-ngobrol dan kembali diajak makan tapi sesuai sama apa yang kita rencanain sebelumnya kita harus buru-buru pulang.

Perjalan pulang masih mengasikan cukup banyak rombongan sepeda di jalur busway kuningan saat itu dan adit masih tertinggal di belakang, sesame sepeda saling ngobrol walaupun baru kenal saat itu. Sampai satu-persatu semua pisah, kayanya rombongan gue punya rute paling jauh dari pada yang lainnya. Sampai di warung buncit tiba-tiba mas wino berenti, gue ga tau sebelumnya apa yg terjadi saat itu saat gue deketin dan Tanya ternyata ban sepeda mas wino bocor. Akhirnya gue dan adit berpisah sama mas wino karna dia harus meneruskannya dengan taxi dan gue lanjut gowes sama adit.

Nafas masih konstan terjaga tapi rasanya kayuhan ini makin berat, adit yang tadinya di belakang gue sampai di lenteng agung malah ada di depan gue rasa kantuk mulai terasa dijalan lenteng agung. Sampai tiba-tiba adit Cuma bilang “kalo ada tukang pecel ayam berenti iah sal, laper gue” oke saut gue saat itu gue juga perlu the manis atau jeruk hangat buat segerin badan ini. Beberapa tukang pecel dilewatin karna adit ngerasa ga nyaman dengan tempatnya dan ujung-ujungnya kita makan di deket UI :p

Adit mesen pecel ayam dan gue the manis karna ga tertarik sama pecel saat itu, selesai makan kita lanjut dan tiba-tiba adit bilang lagi “kalo ketoprak GS masih ada makan yuk sal” what? Makan lagi lo? Kalimat itu langsung keluar dari mulut gue dan adit Cuma senyum sambil bilang “masih laper gue” –__–“
Akhirnya gue tergoda dan ikut pesen ketoprak dan kita bungkus dan sampailah kita dikosan jam setengah 3 pagi.

Perjalan yang lumayan bikin kaki yang udah lama ngga sepedahan jauh ini berasa, dan salut buat adit yang ternyata kuat genjot juga. Dan terimakasih buat mas wino yang udah bikin pengalaman yang berbeda di tahun baru yang biasanya Cuma bakar-bakar dan nongkrong aja.Semoga menjadi tahun yang menyenangkan dengan segala macam pengharapan yang ada
Selamat tahun baru semua ^^

cats

cats1

Single Post Navigation

2 thoughts on “pergantian tahun (car free night)

  1. -_-” ngebayangin ngegenjot sepeda dari depok sampe pasar minggu aja udah ngilu bener nih dengkul…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: